PENGUMUMAN!!!

1. Pembaca di jemput untuk copy n paste entry kat sini. Sangat alu2kan..Moga dpt kebaikan bersama. Mintak jasa baik untuk sertakan link aku gak.hehe

2.Aku mintak maaf jika ada kekhilafan dlm penulisan ak. Aku just cuba belajar2 memberi je..

3.Sebarang perbincangan lanjut boleg email kepada aku zulgeologist@gmail.com. Takupun add je tanya melalui facebook aku je.


Blog aku ni ossem ke tak ossem??

Tuesday, January 21, 2014

Belajar Dakwah dari kisah Habib An Najjar

Bismillahirrahmanirrahim..

Weekend lepas ni aku habiskan masa bersama dengan teman2 seperjuangan duk kongsi kisah dalam surah yassin. 8 tempat kami pergi untuk ceritakan kisah ini. Moga ada manfaat untuk aku kongsikan di sini
Ibrah dari Kisah dalam Surah Yassin. Berkenaan Seorang lelaki bernama Habib An Najjar.
Kisah penuh kome boleh cari sendiri. Bukak surah Yassin ayat 13-32.

Sinopsis :

Di suatu kota Allah utuskan, 2 orang rasul kemudian penghuni kota dustakan mereka- Allah tambah lagi seorang rasul menjadi 3 orang namun mereka tetap didustakan – Rakyat dikota itu mengatakan kehidupan mereka menjadi celaka akibat dari kedatangan 3 orang rasul ini – Kemudian rasul itu membalas sebenarnya rakyat di kota itulah sendiri yang mencelakakan diri sendiri sesungguhnya mereka (rakyat kota) adalah kaum yang melampaui batas – Rakyat dikota itu merancang untuk melakukan perkara yang tidak baik kepada rasul2 tersebut – Datang seorang lelaki dari hujung kota ( Banyak ulamak mengatakan namnya adalah Habib An Najar) – Beliau menyuruh kaumnya mengikut rasul itu yang tak meminta balasan pun dari mereka – Kaum nya marah kepada Habib An Najar maka mereka memukulnya hingga beliau mati – Selepas itu Allah berfirman “ Masuklah ke dalam Syurga” Kemudian dia (Habib An Najjar) berkata “Alangkah baik sekiranya kaumku mengetahui” – Kemudian Allah mengazab kaumnya dengan membinasakan mereka dengan hanya satu pekikan.

Ibrah :

1.      Allah utus rasul dari kalangan manusia. Ianya agar manusia ni takde alasan dah taknak ikut ajaran tersebut. Ye la kalau utus dari malaikat mula lah ada yang berbunyi malaikat boleh la buat. Diorang memang baik. Tapi bila utus dari manusia maka manusia harusnya berfikir jika manusia lain boleh buat kenapa tidak aku?

2.      Tugas dakwah ni tak mengenal siapa pun. Habib An Najjar ni diriwayat bahawa dia hanyalah seorang tukang kayu. Yang tiada pangkat dalam masyarakatnya. Dia bukan agamawan. Namun tetap buat kerja dakwah. Bak kata sahabat aku Farid Hamlud. Dakwah ini kerja fulltime kita. Part time kita tu baru lah jadi geologist ke, engineer ke, student ke..Perghh.. Debiikk kena kat batang hidung sendiri.


3.      Dakwah kompom ada halangan. Kalau takde halangan dan cabaran maka kena cek balik jalan yang dipilih. Sudah sunnah berada di jalan ini pastinya ada mehnah dan tribulasi. Macam Habibb An Najjar bukan sikit halangan dia. Kena riot sampai syahid tuuu…

4.      Bersegera apabila ada peluang berdakwah. Lihat ayat 20. Allah gunakan kalimah “yas’a” yang bermaksud bergegas. Habib An Najjar datang dari hujung kota tu dalam keadaan bergegas. Bukannya leweh je. Nak taknak je. Oleh itu kita ni bila ada peluang dakwah nak buat baik tu manfaat kan secepat mungkin. Macam ada peluang untuk berdakwah dengan share artikel ni. Bergegas lah share kome weh… huhu


5.      Dakwah itu perlu berstrategi. Tengok ayat 21. Habib An Najjar cakap kat kaum dia “Ikutilah mereka yang tidak meminta balasan dari mu” Dia kenal kaum dia. Kaum dia sangat sayangkan harta benda. So dia pakai pendekatan tak meminta balasan. Supaya kaum dia tak rasa effect kat harta diorang dengan seruan rasul itu. Kita ni pun sama. Kalau tengok mad’u kita ni jenis kuat makan. Ajaklah pergi ngeteh pastu baru ajak gi dengar kuliah. Kalau jenis suka main snooker. Pergi je layan main snooker. Pastu baru cucuk jarum dakwah.

6.      Mad’u perlu disantuni dengan baik. Tengok dialog Habib An Najjar selepas dimasukkan ke dalam syurga “Alangkah baik sekiranya kaumku mengetahui” Walaupun kaum dia duk riot dia namun dia tetap mengingati mereka. Begitu juga pendakwah. Memang benar pendakwah akan dilontar dengan cacian mahupun cemuhan namun hadapinya dengan senyuman dan doakan mad’u masing2. Jadilah macam pokok rambutan depan rumah aku. Walapun time kecik2 dulu aku duk baling dengan batu dan kayu sampai sekarang ni dia still maintain keluarkan buah yang manis untuk aku makan. Haha”

Ni je 6 ibrah yang ingin aku kongsikan. Padahal banyak lagi yang boleh di dapati dari kisah yang penuh teladan ni. Sangat menarik untuk dihadami. Mohon kome sendiri mencari dan menyelidiki. Moga ada sedikit manfaat untuk kita bersama.

Gambar ni gambar seminggu sebelum kami berjaulah berkongsi cerita Habib An Najjar. Gambar without our boss (Sdr Farid Hamlud)


Wallahualam..

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share link korang