PENGUMUMAN!!!

1. Pembaca di jemput untuk copy n paste entry kat sini. Sangat alu2kan..Moga dpt kebaikan bersama. Mintak jasa baik untuk sertakan link aku gak.hehe

2.Aku mintak maaf jika ada kekhilafan dlm penulisan ak. Aku just cuba belajar2 memberi je..

3.Sebarang perbincangan lanjut boleg email kepada aku zulgeologist@gmail.com. Takupun add je tanya melalui facebook aku je.


Blog aku ni ossem ke tak ossem??

Tuesday, July 22, 2014

NOTA UNTUK YANG BERGELAR STUDENT


STUDENT -> PEKERJA -> SUAMI ORANG -> BAPAK ORANG

Alam ini telah aku lalui. Ramadhan di alam yang berbeza ini nyata berbeza.

Pengalaman melalui alam ini cukup terkesan kepada aku untuk mencoret peringatan ini. Peringatan yang aku taipkan khas untuk rakan2 yang masih belum ditekan dengan tanggungjawab demi tangunggjawab.

Kalau status kita tu setakat STUDENT je. Jangan nak poyo kata kita tak tak sempat nak amal itu dan ini. Masa itu kita punya. Paling2 pun busy sikit dengan esaimen yang di hantar last minit.

Alam PEKERJA. Time alam ni tanggungjawab sudah sedikit menekan. Paling kurang 8 jam sehari masa kita telah dibeli oleh majikan kita. Tu belum kira yang pekerja cemerlang kerja lebih masa lagi. Masa untuk beribadah semakin suntuk!

Alam SUAMI orang. Aku baru alami ketiak ramdhan yang lalu. Jika zaman bujang dulu segalanya lone ranger. Pedulik apa aku nak makan berbuka kat masjid mana pun. Nak terawih di mana dan iktikaf di mana pun. Tapi bila dah kahwin ianya terus berubah. Ada tangungjawab yang perlu di lunaskan.

Alam BAPAK orang.. Waaa.. Ini alam yang baru. Tanggungjawab semakin menekan. Masa pula semakin terasa suntuk. Memang memerlukan mujahadah yang tinggi untuk beramal. Tambah pulak pakej dengan jadi Usahawan sepenuh masa. Kadang2 time solat pun teringat tentang business. Demmm...

KESIMPULAN:

Selagi mana kita masih belum diamanahkan tangungjawab yang pelbagai. Terutamanya di alam student. Manfaat sebaik mungkin. Kalau di zaman student kita tidak mampu untuk melakukan mujahadah yang kecil maka bagaimana kita ingin menghadapi alam yang akan datang yang memerlukan mujahadah yang lebih besar dalam beramal.

Ada masa berbaki kurang dari seminggu untuk kita bersama dengan ramadhan. Moga2 kita mampu bermujahadah melawan nafsu dan bijak mengurus tangungjawab duniawi agar ukhrawi tidak terabai.

Gambar Hiasan ketika mengacau dodol di zaman student


Wallahualam.

Saturday, May 10, 2014

KISAH 3 TETAMU RUMAH AKU. (AWAS!. kisah menyayat hati)


Ada 3 orang tetamu datang rumah aku beberapa tahun lalu.

Diorang datang time tu sebabnya tok sedara aku bepakat dengan kawan dia untuk bawak dia masuk rumah kami.

Mula-mula tension jugak dengan dia ni.

Tapi lama-lama kami sama2 besarkan rumah kami, sapu sampah dan macam-macam lagi la.

So sekarang ni aku dah pun anggap diorang ni yang dahulunya tetamu dah ibarat ahli rumah kami yang tetap.

Cuma diorang ni ada la yang berlain sikit dengan kami.

kami adik beradik suka tengok cerita cerekarama

tapi diorang bertiga pula suka tengok pearl screen. nak2 pulak kalau cerita kungfu

Jenuh jugak la nak bagi diorang pun minat tengok cerekarama.

Dulu memang kalau kami tengok cerekarama diorang akan duduk bilik buat tak reti je.

sekarang ni bila time kami tengok cerekarama ada la seorang dah tengok sekali, seorang lagi dah mula intai2. cuma ada sorang lagi tu yang duduk kat bilik.

Tapi tiba2 sekarang ni adik aku yang baru setahun jagung tu duk melenting tak tentu pasal.

Puncanya yang seorang yang masih duduk dalam bilik tu kata jangan asyik tengok cerekarama je. Membazir dan takde faedah.

Tapi adik aku ni pergi salahkan ketiga-tiga diorang ni. Cakap yang 3 orang ni adalah penceroboh rumah kami.

Penyudahnya ketiga2 orang ni dah makin jauh dengan kami.

Sob3x betoi aku rasa...

Penat aku dengan adik beradik lain duk tarik diorang tengok cerekarama sama2. Makan tahun beb..

Slumber je adik aku ni potong stim. hampeh betoi.


soalnya skerang sape kat sini sokong ISMA?? haha

Thursday, May 8, 2014

BAITUL MUSLIM ITU BAITUL DAKWAH

INFIRU dan BAITUL MUSLIM

Pertama kali aku mendengar kalimat ini adalah ketika kak Rabiatul Adawiah Abdul Rahim  membacakan ayat tersebut sebagai tazkirah sebelum kami memulakan mesyuarat untuk PRK di UKM dulu. Sampai sekarang aku ingat bicara yang menyuruh kami semua bergerak walaupun dalam keadaan susah mahupun senang.

Kalimat ini terus kuat melekat di dalam hatiku apabila "Infiru" dijadikan tema ketika  aku jadi perwakilan PEMUDA PAS BTR pada muktamar DPP Malaysia [Official] yang lalu. Banyak butir kata ucaptama Al Fadhil Ustaz Nasrudin Hassan At Tantawi seharusnya menjadi pengobar semangat kepada jundi agama.

APA ITU INFIRU?

"Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan atau pun merasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui"

 (At Taubah :41)

Secara ringkasnya INFIRU adalah semboyan dari Allah swt kepada umatnya agar berangkat berjuang di jalan Allah. Perjuangan itu tidak mengira samada kita dalam keadaan susah mahupun senang.

BAITUL MUSLIM ADALAH BAITUL DAKWAH

Aku yakin, Pasti ramai kalangan kalian yang merasakan ingin membina Baitul Muslim, Rumah yang dimana di dalamnya adanya usrah bersama keluarga, tazkirah, solat bersama, baca Al Quran bersama. Indah sungguh apabila rumahtangga yang dibina benar-benar diserikan dengan amal ibadah kepada Allah.

Namun, seharusnya Baitul Muslim tidak terhenti peranannya hanya di situ. Baitul Muslim yang sebenar adalah apabila rumahtangga yang dibina adalah untuk mengembangkan nilai-nilai islam bukan sahaja di rumah sendiri malah di dalam masyarakat sekitarnya!

Seharusnya kita mengimpikan kita bersama pasangan masing-masing terjun ke lapangan dakwah kepada masyarakat. Di sinilah baru berperanan fardil muslim yang di formulakan mengikut fasanya

Individu Muslim -> Baitul Muslim (Keluarga Muslim) -> Masyarakat Muslim -> Negara Islam -> Khilafah Islamiah -> istazi'atul 'alam

Baitul Muslim itu adalah seharusnya juga Baitul Dakwah dan juga Baitul Haraki ke arah fasa berikutnya iaitu masyarakat muslim.

Harash Collections ITU USAHA BAITUL DAKWAH KAMI

Mungkin kalian sudah tahu akan tema yang di bawa oleh baju-baju keluaran kami. Komen yang paling biasa yang kami dengar adalah "sweet". Benar. sweet juga kami ingin bawakan. Kerana sweet sebenar adalah sweet yang halal. Namun di sebalik sweet itu kami bawakan bahan dakwah kami kepada masyarakat di sekitar kami. Bermula dengan design yang menyeru membina individu muslim di dalam ahli rumahtangga itu hinggalah yang terbaru ini adalah seruan untuk Baitul Muslim itu dijadikan Baitul Dakwah dan Baitul Haraki. Ini sahaja antara usaha yang kami suami isteri (cc: my wife Aida Rahayu Full) mampu lakukan sebagai tangungjawab dakwah. Moga ianya benar-benar menjadi saham kami di akhirat kelak.



KESIMPULAN

Kami menyeru kepada kalian semua bergerak menjadi individu muslim dan seterusnya  berINFIRU untuk menyebarkan kemanisan agama ini kepada masyarakat di sekitar kalian. Sungguh. Umat ini sedang sakit. Terlalu banyak kerja yang kita perlu lakukan.

INFIRU!

Moga Allah Redha

Thursday, April 10, 2014

Ibrah dari labour room

INSAF,

SEBAK,

TERHARU,

Sebenarnya tiada perkataan dapat diungkap.
Tika berpengalaman sendiri menemani isteri di dalam "labour room"

Aku melihat keadaan itu melalui dua kacamata.

Kacamata seorang suami.
Yang kurasakan seperti orang bodoh dan tidak berdaya apa-apa tika melihat isteri menahan kesakitan.
Hanya mampu memberi moral support semata-mata.
Ingin sahaja meminta agar rasa sakit itu di bahagi dua jika dibenarkan.
Namun sunnatullah itu telah berlaku dengan seadilnya.
Ku tahan gelojak di dalam jiwa.
Penuh pengharapan. agar keduanya selamat.
Uwekkk.
Akhirnya anak itu lahir.
Isteri tersenyum dalam kelelahan.
Moga lelahnya itu menjadi bekal untuk dia bertemu tuhan.


Kacamata yang lain.
Aku melihat sebagai seorang anak.
Ku bayangkan kesakitan yang ditanggung oleh ibuku tika melahirkanku 26 tahun dahulu.
Oh. Sungguh. Perasaan yang berbaur itu datang.
Terbayang2 apakah telah ku balas kesakitan yang ibuku tanggung tika dia bersabung nyawa melahirkan ku.
Malam itu.
Ibuku datang melawat cucunya.
Memberi ucapan tahniah keoada ankanya ini yang telah bergelar bapa.
Ku kucup tangannya. Ku peluk tubuh nya.  Ku cium pipinya.
Sungguh aku sayangkan dia sepenuh jiwa.

Syukur.

Allah memberi akal untuk aku berfikir.

Menghargai jerih dan payah mereka.
Menjadi azimat untuk ku berbakti sebagai anak dan suami.

Buat rakanku bergelar suami dan anak.
Hargailah mereka.
Jika berpeluang harungilah situasi itu bersama dengan isterimu.
Agar boleh kamu lihat dengan mata kepala sendiri.
Betapa besarnya pengorbanan ibu dan isteri.


Tuesday, April 1, 2014

-Ceritera Ahmad BEDAL 1 "Kosongkan Tangki air mu"-

Ahmad berehat keletihan. Beliau baru sahaja selesai membaiki tangki air di rumahnya.

“Minum air ni dulu bang” isterinya menyapa dari belakang sambil membawa air kopi kapal api kaw kegemarannya.

Sambil menikmati kopi tersebut Ahmad termenung jauh. Cuba mengutip pengajaran dari tangki air yang dibaikinya sebentar tadi.

“Abang dah dapat sayang! Abang dah dapat!”

Ahmad bersuara separa sorak kepada isterinya.

Ahmad memulakan buah bicara

“Sistem tangki air mempunyai beberapan bahagian yang penting. Antara bahagian terpenting ialah pelampung. Pelampung ini akan menyebabkan air yang ingin masuk ke dalam tangki akan tersekat. Hal ini apabila tangki yang ingin di isikan dengan air ini telahpun penuh. Maka tiada lagi air yang akan masuk”

“Ok. Yang tu ayang dah tahu. Tapi apa yang abang dapat?” Ayu bertanya kepada suaminya.

“Begini. Kehidupan kita juga begitu. Dalam menuntut ilmu. Kita perlu memastikan bahawa  tangki ilmu kita mempunyai ruang agar ilmu yang dikongsikan dapat masuk ke dalam tangki ilmu kita” Ahmad menerangkan kepada isterinya.

“Oh. Begitu. Tapi apa kebaikannya kita buat begitu abang?” Isterinya inginkan penjelasan.

“Kadangkala mungkin sahaja kita merasakan kita sudah tahu tentang perkara yang ingin orang lain sampaikan.  Namun percayalah dengan merasakan kita masih belum tahu membuatkan kita lebih tahu dari apa yang kita sudah tahu sekarang” Ahmad menghuraikan dengan lebih jelas.

“Maksudnya kita perlu buang ilmu yang kita tahu ke abang? Macam pelik je bunyi nya” Ayu membalas.

“Eh. Ke situ pulak sayang abang ni. Abang tak kata kita kena  menarik “flush” tangki ilmu kita agar ada ruang lagi untuk ilmu menyerap masuk. Tapi lebih baiknya kita merasakan bahawa tangki ilmu di dunia ini adalah terlalu besar dan mustahil untuk tangki itu penuh. Bayangkan ilmu yang kita ada selama ini hanyalah ada beberapa titis sahaja dari keseluruhan tangki ilmu”

“Waa.. Bagus la abang. Saya pun teringat akan firman Allah dalam surah Al Kahfi yang kita baca setiap malam jumaat tu. Maksudnya.

"Katakanlah, kalau sekiranya lautan menjadi tinta untuk menulis kalimat-kalimat Tuhanku, sungguh habislah lautan itu sebelum habis ditulis kalimat-kalimat Tuhanku, meskipun kami datangkan tambahan sebanyak itu pula.”

Ayu menyambung penerangan suaminya.

“Haa... Bijak Isteri abang!” Ahmad memuji isterinya.

“Ye la cik abang oi.. Minum air tu cepat” Isterinya membalas manja.

Selepas selesai minum petang Ahmad dan Ayu berlalu pergi. Ingin bersiap ke masjid negeri. Ada ceramah Ustaz Azhar Idrus katanya.

****end****


Ilmu Allah ini terlalu luas untuk kita mendabik dada mengatakan aku sudah tahu itu dan ini. Andai timbul rasa bahawa tangki ilmu kita telah penuh maka kita perlu bermuhasabah. Setiap kali bahan ilmu ingin menjengah kepada kita pastikan kita lapangkan fikiran kosongkan tangki dan mulakan proses penerimaan ilmu dengan nama Allah!!


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share link korang