PENGUMUMAN!!!

1. Pembaca di jemput untuk copy n paste entry kat sini. Sangat alu2kan..Moga dpt kebaikan bersama. Mintak jasa baik untuk sertakan link aku gak.hehe

2.Aku mintak maaf jika ada kekhilafan dlm penulisan ak. Aku just cuba belajar2 memberi je..

3.Sebarang perbincangan lanjut boleg email kepada aku zulgeologist@gmail.com. Takupun add je tanya melalui facebook aku je.


Blog aku ni ossem ke tak ossem??

Thursday, April 10, 2014

Ibrah dari labour room

INSAF,

SEBAK,

TERHARU,

Sebenarnya tiada perkataan dapat diungkap.
Tika berpengalaman sendiri menemani isteri di dalam "labour room"

Aku melihat keadaan itu melalui dua kacamata.

Kacamata seorang suami.
Yang kurasakan seperti orang bodoh dan tidak berdaya apa-apa tika melihat isteri menahan kesakitan.
Hanya mampu memberi moral support semata-mata.
Ingin sahaja meminta agar rasa sakit itu di bahagi dua jika dibenarkan.
Namun sunnatullah itu telah berlaku dengan seadilnya.
Ku tahan gelojak di dalam jiwa.
Penuh pengharapan. agar keduanya selamat.
Uwekkk.
Akhirnya anak itu lahir.
Isteri tersenyum dalam kelelahan.
Moga lelahnya itu menjadi bekal untuk dia bertemu tuhan.


Kacamata yang lain.
Aku melihat sebagai seorang anak.
Ku bayangkan kesakitan yang ditanggung oleh ibuku tika melahirkanku 26 tahun dahulu.
Oh. Sungguh. Perasaan yang berbaur itu datang.
Terbayang2 apakah telah ku balas kesakitan yang ibuku tanggung tika dia bersabung nyawa melahirkan ku.
Malam itu.
Ibuku datang melawat cucunya.
Memberi ucapan tahniah keoada ankanya ini yang telah bergelar bapa.
Ku kucup tangannya. Ku peluk tubuh nya.  Ku cium pipinya.
Sungguh aku sayangkan dia sepenuh jiwa.

Syukur.

Allah memberi akal untuk aku berfikir.

Menghargai jerih dan payah mereka.
Menjadi azimat untuk ku berbakti sebagai anak dan suami.

Buat rakanku bergelar suami dan anak.
Hargailah mereka.
Jika berpeluang harungilah situasi itu bersama dengan isterimu.
Agar boleh kamu lihat dengan mata kepala sendiri.
Betapa besarnya pengorbanan ibu dan isteri.


Tuesday, April 1, 2014

-Ceritera Ahmad BEDAL 1 "Kosongkan Tangki air mu"-

Ahmad berehat keletihan. Beliau baru sahaja selesai membaiki tangki air di rumahnya.

“Minum air ni dulu bang” isterinya menyapa dari belakang sambil membawa air kopi kapal api kaw kegemarannya.

Sambil menikmati kopi tersebut Ahmad termenung jauh. Cuba mengutip pengajaran dari tangki air yang dibaikinya sebentar tadi.

“Abang dah dapat sayang! Abang dah dapat!”

Ahmad bersuara separa sorak kepada isterinya.

Ahmad memulakan buah bicara

“Sistem tangki air mempunyai beberapan bahagian yang penting. Antara bahagian terpenting ialah pelampung. Pelampung ini akan menyebabkan air yang ingin masuk ke dalam tangki akan tersekat. Hal ini apabila tangki yang ingin di isikan dengan air ini telahpun penuh. Maka tiada lagi air yang akan masuk”

“Ok. Yang tu ayang dah tahu. Tapi apa yang abang dapat?” Ayu bertanya kepada suaminya.

“Begini. Kehidupan kita juga begitu. Dalam menuntut ilmu. Kita perlu memastikan bahawa  tangki ilmu kita mempunyai ruang agar ilmu yang dikongsikan dapat masuk ke dalam tangki ilmu kita” Ahmad menerangkan kepada isterinya.

“Oh. Begitu. Tapi apa kebaikannya kita buat begitu abang?” Isterinya inginkan penjelasan.

“Kadangkala mungkin sahaja kita merasakan kita sudah tahu tentang perkara yang ingin orang lain sampaikan.  Namun percayalah dengan merasakan kita masih belum tahu membuatkan kita lebih tahu dari apa yang kita sudah tahu sekarang” Ahmad menghuraikan dengan lebih jelas.

“Maksudnya kita perlu buang ilmu yang kita tahu ke abang? Macam pelik je bunyi nya” Ayu membalas.

“Eh. Ke situ pulak sayang abang ni. Abang tak kata kita kena  menarik “flush” tangki ilmu kita agar ada ruang lagi untuk ilmu menyerap masuk. Tapi lebih baiknya kita merasakan bahawa tangki ilmu di dunia ini adalah terlalu besar dan mustahil untuk tangki itu penuh. Bayangkan ilmu yang kita ada selama ini hanyalah ada beberapa titis sahaja dari keseluruhan tangki ilmu”

“Waa.. Bagus la abang. Saya pun teringat akan firman Allah dalam surah Al Kahfi yang kita baca setiap malam jumaat tu. Maksudnya.

"Katakanlah, kalau sekiranya lautan menjadi tinta untuk menulis kalimat-kalimat Tuhanku, sungguh habislah lautan itu sebelum habis ditulis kalimat-kalimat Tuhanku, meskipun kami datangkan tambahan sebanyak itu pula.”

Ayu menyambung penerangan suaminya.

“Haa... Bijak Isteri abang!” Ahmad memuji isterinya.

“Ye la cik abang oi.. Minum air tu cepat” Isterinya membalas manja.

Selepas selesai minum petang Ahmad dan Ayu berlalu pergi. Ingin bersiap ke masjid negeri. Ada ceramah Ustaz Azhar Idrus katanya.

****end****


Ilmu Allah ini terlalu luas untuk kita mendabik dada mengatakan aku sudah tahu itu dan ini. Andai timbul rasa bahawa tangki ilmu kita telah penuh maka kita perlu bermuhasabah. Setiap kali bahan ilmu ingin menjengah kepada kita pastikan kita lapangkan fikiran kosongkan tangki dan mulakan proses penerimaan ilmu dengan nama Allah!!


Friday, March 28, 2014

Jangan Infaq!

*Tajuk di atas hanya provokasi. haha

Semalam aku menghantar whats app kepada kawan2 aku untuk memohon sedikit infaq untuk program "dakwah oriented" yang akan aku dan kawan2 aku yang lain akan lakukan.

Allahurabbi. Allah yang membuka hati mereka untuk infaq. Belum pun sampai 24 jam. Sudah hampir RM1000 kutipan infaq yang aku dapat. Ada beberapa perkara ingin aku kongsikan.

1. Selepas kawan aku masukkan RM100 dia bagi mesej kat aku.

"Tu yg termampu. Nak sampaikan ilmu kat budak2, ilmu aku pun tak cukup lagi. hehe"

Allahurabbi. Teringat aku akan kisah Hasan Al Banna ketika di suatu program. Selepas habis memberi ilmu beliau menyusun kerusi. Apabila di sapa oleh anak murudnya akan tindakannya. Beliau menjawab. Aku tidak tahu amal yang mana akan membawa aku ke syurga (bahasa olahan aku).

Moga sama2 ada sedikit saham dalam kita sama2 berfastabiqul khairat.

2. Ada seorang kawan aku. bila aku mintak infaq. dia balas

"tp x byk la ak dpt kasi. tgh save2 gak ni. haha"

Aku tahu. dia bakal mendirikan rumah tangga. banyak nak pakai duit. Tapi subhanallah. Kerja Allah yang melorongkan hati. Setakat ini beliau lah yang memberikan infaq yang paling tinggi iaitu bernilai RM200. Moga Allah memudahkan urusan pernikahnnya.

3. Aku terharu. Sangat terharu. Kawan2 yang aku hantar mesej ni bukan lah "so called islamic" Mereka adalah insan2 biasa. Teman sepermainan. Teman sekepala. Teman semerepek. bak kata orang. teman ho ha ho ha je la... Tapi aku yakin semua orang ada nilai. Yang terkadang tiada pada insan2 " so called islamis"

Moga Allah merahmati kawan2 ku semua.

Untuk kawan2 aku yang bujang lagi. Bila diorang balas mesej aku akan akhiri dengan "Moga cepat kawen.haha"

Sekian sahaja perkongsian di hari jumaat aku. Aku akhiri dengan serangkap pantun.

Pergi jumaat karang jangan lambat
Dah sampai jangan pulak duk melepak,
Hari ni kan hari jumaat.
Kome pergi masjid nanti jangan lupa Infaq!

p/s: kalau ada yang nak infaq untuk program kami nanti tu boleh PM aku.:)

Thursday, March 27, 2014

Pesanan untuk kaki futsal

Hari ini 27.3.14.

Bermakna genap 6 bulan aku menjalani pembedahan ACL. Untuk meraikan hari dijadualkan aku boleh kembali bermain futsal ini maka teringin pulak aku nak nasihat kepada kaki-kaki futsal di luar sana. haha

Sebelum tu. Gambar di atas adalah gambar sebelum pembedahan dijalankan. Ce cari mana satu ligamen yang dah putus tu. Kalu korang rasa korang nak terputus ligamen korang tu boleh lah abaikan nasihat di bawah.

1. Sebelum bermain pastikan korang stretching secukupnya. Time aku kena dulu memang tak sempat stretching. terus masuk court je.. Ni tak. Kita ni time wakil sekolah dulu bukan main lagi stretching. Takut digelar poyo la membuatkan kita malas nak stretching. kalau kawan2 cina aku rajin je diorang stretching (panorama time main badminton). Orang kita je pemalas aka penyegan.

2. Ketahui limit anda. setiap orang ada limit untuk bersukan. Bergantung kepada fitness masing2. Time aku jatuh dulu ada lah kali ketiga aku bermain futsal dalam seminggu. Di tambah dengan sekali main badminton dan setiap petang main pingpong. Dah diri di mamah usia. sedar la diri sikit. haha. Oleh itu. berpada2 lah bersukan. Cukup sekadar untuk sihatkan badan sudeyy...

3. Main jangan nak semangat sangat. Tapi masalah aku adalah aku memang suka main sungguh2. Bajet macam menang game tu dapat hadiah Futsal Metro jutaan ringgit. Kalau tak score paling kurang sebijik dalam setiap game rasa macam tak lengkap game tersebut. haha.. Oleh itu. kena berpada2. Main rilek2 sudah. Yang penting menang.... hahaha

4. Bila wife dah macam tak sedap hati nak bagi main tu jangan menggedik nak main jugak. Naluri seorang isteri ini lain. Ye la.. Pasal sayang kat laki dia la yang dia macam tak sedap hati nak bagi main. Tapi jangan salah sangka. Bini aku amat menggalakkan aku untuk bersukan. Kempiskan perut la katakan.. haha

5. Pesanan tambahan. tutup aurat. kalau power camne pun tutup aurat tu. Piya pun tutup aurat boh. jangan lah di ikutkan sangat perangai Forkey doe tu. Kan beza korang dengan forkey doe tu.

Sekian sahaja pesanan dari aku. Moga ambik pengajaran.

Lagi satu. perasan tak Wan Zack Haikal sudah bakal kembali beraksi. Di sebabkan dia operate ACL beberapa hari selepas aku. Ini bermakna aku pun bakal kembali beraksi. yeaahhhh...

Court Futsal Mu Tunggu Aku Datang!!


Tuesday, March 25, 2014

MH370 Vs IM529

Sepanjang 4 jam perjalan dari Jenderam ke Cameron Highland pagi tadi.

Kutukarkan channel di radio aku. Sinar, ERA, IKIM dan Bernama radio bersilih ganti.

Semua berkisar tentang kepiluan yang sama.

Namun ada satu yang ku kesan.

Hanya ada satu channel yang berbicara tentang hukuman mati kepada mujahid IM.

Sampai di cameron. Bukak FB. Juga begitu.

Nisbah yang berbicara tentang IM529 hanya kurang lebih 10%

Ini kuasa media. Media mencorak suasana.

Aku sendiri gagal berhenti berfikir tentang MH370 untuk beralih kepada nasib mujahid di Mesir.

Sedangkan di Mesir mereka lagi ramai. Bukannya calangan orang yang di hukum mati.

Bukan menafikan kesedihan tentang MH370.

Tapi bercakap soal yang mana lebih harus disedihkan?

yang mana harus diperjuangkan?

kamu Islam. Aku islam. Mereka pejuang Islam. Yang menjatuhkan hukuman mati juga Islam.

Di mana sensitiviti aku dan kamu wahai Umat Islam??

#PRAY4IM529

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share link korang