PENGUMUMAN!!!

1. Pembaca di jemput untuk copy n paste entry kat sini. Sangat alu2kan..Moga dpt kebaikan bersama. Mintak jasa baik untuk sertakan link aku gak.hehe

2.Aku mintak maaf jika ada kekhilafan dlm penulisan ak. Aku just cuba belajar2 memberi je..

3.Sebarang perbincangan lanjut boleg email kepada aku zulgeologist@gmail.com. Takupun add je tanya melalui facebook aku je.


Blog aku ni ossem ke tak ossem??

Monday, June 22, 2015

MENASIHATILAH

Kisah ini berlaku 6 tahun lalu ketika aku bersolat di surau PKNS shah alam. Entah kenapa. Sekarang ni baru aku nak berkongsi cerita. Mmungkin kerana aku semakin malas menasihat.

Usai bersolat datang seorang pakcik menghampiri aku. Dia menyapa aku lantas duduk di sebelah aku. dia tegur dan mengatakan (lebih kurangnya)

"Dik, adik nasihatilah pakcik"

Aku yang dalam kepelikan memang asalnya memang takdak idea. Tapi pakcik tu cakap lagi. Dia suruh aku nasihat dia jugak. Aku pun nasihat la dia.. Yang aku sendiri pun tak ingat apa yang aku nasihat dia time tu

Lepas tu giliran pakcik tu pula bagi nasihat. Dan sampai sekarang aku ingat apa yang dia nasihati...

Adegan selepas itu ingatan aku agak kabur. Tapi aku rasa dia pesan supaya kita kena saling menasihati. Sorry. ingatan semakin kurangg selepas di mamah usia. haha

PENGAJARAN

Bukan soal ikhlas sahaja yang ingin aku perkatakan. Tetapi ianya berkenaan membudayakan nasihat-menasihati dalam kalangan umat ini. Tanpa penafian kita semua setuju bahawa umat ini semakin sakit. Namun terkadang kita ini terlalu risau, takut, malu dan sebagainya untuk menasihati orang lain.

Jangankan orang asing seperti yang pakcik tu tunjukkan malah kepada teman sebilik, ahli keluarga dan sahabat rapat pun belum tentu kita "berani" untuk mengeluarkan kata2 nasihat.

Kesimpulannya. Budayakanlah budaya nasihat. Kerana "Agama itu nasihat". Nasihat itu bukan milik para ulama' mahupun golongan yang dihormati sahaja. Ianya milik kita semua.

Akhir sekali. Jika aku salah. Nasihatilah aku.

#Muhasabahketuk2kepala
#Zulyangtaip

Wednesday, December 3, 2014

#StoryUmphh 1 : Kanak2 itu mengajar aku tentang....

Minggu lalu aku pergi bersarapan dengan isteri dan anakanda tercinta. Ketika aku makan, datang seorang kanak2 perempuan "meng agah" (aku tak tahu bahasa standard dia apa. huhu) anak aku. Aku dan isteri biarkan sahaja.

Tiba tiba dia menyatakan sesuatu kepada aku sambil tunduk mengambil sesuatu di bawah kerusiku. terus dia memberikan 2 keping not seringgit yang jatuh itu kepada aku.

Aku berbisik sendirian. Bagus budak ni. JUJUR. Lantas kuberikan duit tersebut kepadanya.

Dia pun berlalu...

Belum pun dia luput di pandangan. isteriku menyatakan dia ternampak kanak kanak perempuan itu memberikan sekeping nota seringgit kepada adiknya. Bahagi sama rata dengan adiknya.

Dapat something? share di bahagian komen.

Nota: #StoryUmphh adalah himpunan cerita yang boleh kita ambil tauladan darinya.




Friday, November 21, 2014

KEWAJIBAN VS KEINGINAN

Solat adalah satu perkara yang wajib.
Selagimana kewajiban itu tidak bertukar menajdi keinginan.
Maka tidak timbul kemanisan dalam bersolat.
Kerana dengan kemanisan akan menatijahkan keinginan.
Keinginan yang membara.
Hingga kedatangannya sangat dinanti.

Ibarat... errrr.... Ibarat...

Ibarat menantikan gaji di penghujung bulan :D

Soalnya..

Kita solat kerana wajib ataupun ingin??

Friday, September 19, 2014

NAJIS Vs BAJA.

Dahulu time aku kerja kat Cameron Highland ada orang buat banner.
Iklannya nak beli tahi ayam.

Pergh..
Begitu bernilanya NAJIS..
Yang kita duk benci sangat tu.

Kerna NAJIS itu bisa menjadi BAJA.

Sedangkan NAJIS yang hakiki pun boleh menjadi baja.
Apatah lagi jika kita belum pasti ianya NAJIS atau tidak.
Cuma kita LABEL kan dia sebagai NAJIS.

NOW.

Siapa yang kamu bayang dia adalah NAJIS dalam "persatuan" kamu?

Jika ada nama yang terlintas.
Maka ada perkara yang anda perlu uruskan.

Kerna mungkin sahaja hari ini kita rasa dia NAJIS.
ESOK lusa masih belum pasti.

Moga bersama kita menjadi BAJA.

Gambar hiasan : Comel tak? :)

Thursday, September 18, 2014

Sahabat: Hulurkanlah Tali Ukhwah

Sahabat..

Hentikan budaya fitnah,
Melabel "dia" kecelaruan fikrah.

Ayuh hulurkan tali ukhwah,
Kerna denai ini bukannya mudah,

Moga thabat di dalam jemaah,
Hanya semata kerana ALLAH,

Moga kelak beroleh jannah

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share link korang