PENGUMUMAN!!!

1. Pembaca di jemput untuk copy n paste entry kat sini. Sangat alu2kan..Moga dpt kebaikan bersama. Mintak jasa baik untuk sertakan link aku gak.hehe

2.Aku mintak maaf jika ada kekhilafan dlm penulisan ak. Aku just cuba belajar2 memberi je..

3.Sebarang perbincangan lanjut boleg email kepada aku zulgeologist@gmail.com. Takupun add je tanya melalui facebook aku je.


Blog aku ni ossem ke tak ossem??

Saturday, June 19, 2010

Belajar dari World Cup

Esok cuti. Boleh la lepak2.tapi nak lepak mana? motor pun takde lagi. So esok adalah boring!! takpe la.esok aku tidur je la dekat hotel tu puas2. apa pulak yang aku nak tulis hari ni. masih terfikir2. hah!! dah dapat idea.

Jom kita tengok senario pada Piala Dunia sekarang ni. Kita tengok banyak kuasa2 besar bola yang membuat lawak antarabangsa. Sebelum tu jom tengok tentang team yang bertanding. Setiap negara ada senario kebangkitan bola sepak sendiri. Ada yang sememangnya hebat sejak awal dulu. Ada yang dulu dengan malaysia pun kalah. tapi sekarang dah ke world cup. Ada yang miskin tapi ke world cup. Ada yang negara komunis dan mengongkong rakyat tapi tetap ke world cup.



Kita kembali kepada keajaiban yang berlaku. Spain? France? German? England? semuanya mengejutkan dunia dengan keputusan perlawanan menentang pasukan2 yang boleh dikategorikan kerdil dalam arena world cup. Faktor tertewas tu kita tak payah fikir la. Tapi cuma melihat kepada senario negara2 lemah yang masih mampu memenangi kuasa2 besar dunia dengan semangat pemain dan kesungguhan mereka.

Cukup sekadar itu kita melihat perkembangan Piala Dunia. Mari kita membawa view tadi ke arah pemandangan dalam usaha menegakkan islam. Kita lihat sekarang ni Kuasa2 besar dunia terlalu mencengkam dunia islam. Kita melihat kepada peristiwa kapal Mavi Marvara. Tidakkah kita merasakan bahawa kuasa besar sedang menindas bukan sahaja umat islama malah aktivis2 kemanusiaan yang lain. Apa yang mereka risaukan? mereka risaukan akan berlakunya keputusan seperti world cup tadi.

Aku pernah bersembang dengan seorang teman aku. Dia cakap yahudi sebenarnya takut dengan rakyat palestin. Walaupun Palestin dikatakan lemah dari aspek fizikal dan material. Tapi mereka kuat dari segi aspek semangat dan spritual. Yahudi perlu menggunakan kereta kebal untuk bertempur dengan kanak2 yang hanya berbekalkan batu tapi harus diingat akan adanya ALLAH dihatinya. Begitu lah yang dikatakan kemenangan rakyat palestin dari segi spritual nya.

Jom kita melihat kepada sirah kebangkitan islam pulak. Membaca kisah perang Badar cukup mengajar kita betapa pentingnya kekuatan spritual. Semangat umat islam yang berkobar2 yang terkesan daripada keimanan yang tinggi menyebabkan jumlah tentera umat islam yang sikit tidak gentar untuk menentang musuh yang 3 kali ganda banyaknya.kita lihat kekentalan tentera islam seperti Miqdad bin 'Amru yang mengatakan.

"Demi Allah yang telah mengutus engkau membawa kebenaran, jika sekiranya engkau memerintahkan kami berangkat ke Birkil Ghamad (nama suatu tempat yang amat jauh di Yaman), kami akan memaksa diri kami agar kami sampai ke sana."

Betapa hebatnya tahap spritual diorang. Kita tengok pula apa yang nabi doakan ketika sedang berperang.

"Oh, Tuhan! Penuhilah janjiMu untuk memberi kemenangan. Kalau ummat yang kecil ini binasa (kalah), maka akan menanglah agama berhala dan tidak akan ada lagi orang yang menyembahMu di muka bumi."

Tidakkah ini menunjukkan betapa peripentingnya kekuatan spritual dalam menentang musuh??

Kembali kepada zaman kini. Kita melihat secara zahirnya umat islam adalah lemah dari segi fizikal dan material. Namun hakikatnya umat islam berkaliganda lemah dari segi spritual seperti yang ada pada serbia, mexico dan swiss yangberjaya mengalahkan kuasa besar dunia. Dan untuk membandingkan kita dengan kekuatan umat terdahulu adalah jauh taras dalam bumi ke angkasa lepas menghala ke planet pluto.

Ketika berlaku tragedi marvi Marvara maka mobilasi umat islam memang agak besar. Namun berbekalkan spritual yang tak kukuh itu maka tsunami Piala Dunia seperti bertindak sebagai butang delete pada keyboard kita ni kepada tragedi tersebut. Nah lihatlah dunia. Umat islam yang mudah lupa ini tidak akan menang selagi kekuatan spritual ini tak betul2 kental dihati umatnya. Bila adanya kekuatan ini maka kuasa besar dunia akan terkejut dan dikejutkan seperti senario world cup sekarang.

Maka aku berpesan kepada aku dan kamu agar bersama meningkatkan spritual dan keimanan kepadanya. Kita takkan menang selagi kita tak ada kekuatan ini. Dah la kekuatan fizikat takda. Ini pun takde. Susah la gitu..Sekadar tu je repekan aku. Entah apa2 je aku aku ni. Mengaitkan Piala Dunia pulak..huhu..

wallahualam..

2 comments:

faiq zaini said...

mukmin y kuat disukai Allah lebih dr y lemah..

x gitu??

shukran..

Dato' Dr Ahmad said...

yeah!! tepat2...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share link korang