PENGUMUMAN!!!

1. Pembaca di jemput untuk copy n paste entry kat sini. Sangat alu2kan..Moga dpt kebaikan bersama. Mintak jasa baik untuk sertakan link aku gak.hehe

2.Aku mintak maaf jika ada kekhilafan dlm penulisan ak. Aku just cuba belajar2 memberi je..

3.Sebarang perbincangan lanjut boleg email kepada aku zulgeologist@gmail.com. Takupun add je tanya melalui facebook aku je.


Blog aku ni ossem ke tak ossem??

Tuesday, May 24, 2011

Kisah di Surau Masai 2 (Zamani SLAM?)


Maghrib semalam adalah kali ketiga aku bersolat di Surau di Hentian Bas Masai. Pakcik yang aku cerita hari tu pun masih ada di situ. Tapi kali ini aku tidak bercadang untuk menceritakan tentang pakcik tu. Ada insan lain yang ingin aku ceritakan.

Aku sampai di surau tu semalam mereka sudah pun solat di rakaat kedua berimamkan pakcik yang aku ceritakan hari itu. Semalam ada seorang makmum cilik yang berseorangan di saf kedua. Selesai ambil wudu’ aku pun berdiri di sebelah dia dek kerana saf pertama telah pun penuh. Usai bersolat dia menghulurkan tangan sambil tersenyum. Salam di sambut dengan senyuman. Aku sukakan senyuman itu. Aku tertarik dengan budak kecil ini.

Aku nak berdiri je dia mencapai raga di sebelah dia dan bertanya kat aku abang nak beli kuih? Kan hati aku sudah tertarik. So aku pun cakap kat dia. Boleh tapi kat luar ye. Tak elok dalam surau ni. Kat luar tu dia menunjukkan kuih yang berbaki dalam bakul dia. Ada 5 ringgit lagi katanya. Mengenangkan dalam dompet ada 2 keping not seringgit dan sekeping not RM50 maka aku memilih untuk membeli 2 ringgit je.  Kedekut2. Hehe.

Aku tanya dia dah makan ke belum? Dia jawab dah makan dah petang tadi. Tapi memang niat aku nak sangat ajak dia makan sama2. Nak borak lagi panjang. Kerana apa? Kerana aku sudah tertarik untuk kenal dia lagi dekat. Lupa nak cakap. Dia kata dia jual kuih untuk tolong emak dia. Kesian emak dia katanya. Waaaa... Kesian....

Pada mulanya dia menolak untuk menerima pelawaan aku. Tapi aku buat la ayat pancing sikit. Nak burger tu tak? Abang beli kan. Nanti boleh abang pecah duit ni beli kuih adik? Akhirnya dia setuju. Lepas tu aku pandang kat sebelah sana pula ada gerai makan. Ke nak yang ini? Dia kata sini mahal. Kesian abang nanti. Aku cakap takpe. Padahal situ murah je pun. Nasi lemak RM1.50 je. Hehe. Maka kat sini la aku berpeluang tanya macam2 kat dia yang menambahkan lagi kekaguman aku kat budak ni.

Nama budak ni Zamani. Umurnya 13 tahun. Baru je masuk kat sekolah Maahad tahfiz kat area Taman Bukit Dahlia Pasir Gudang.  Abang sulung kepada 4 adik beradik. Adiknya ada yang berumur 12 tahun dan sudah tak dapat disekolahkan kerana tak cukup duit. Insyaallah nak dimasukkan ke sekolah tahfiz tu juga nanti. Ada seorang yang dah darjah dua kut. Yang ni bersekolah. Lagi sorang baru tak sampai setahun. Ayahnya buat masa sekarang tak kerja sebab mata rosak sebab kena api time welding. Insyaallah dah nak sembuh dan boleh kerja balik sebagai welder. Emaknya pula tak bekerja dan duduk rumah. Buat kuih untuk dia jual waktu petang selepas dia balik sekolah.

Bila ditanya dah berapa lama jual kuih ni. Rupanya sudah lebih setahun dah pun. Setiap hari memang dia akan berusaha habiskan kuih yang bernilai RM30 tu. Kesian kat mak katanya. Tak nak mak susah. Aku tanya juga semua duit ni bagi kat mak ke? Dia jawab ye. Takde upah pun. Nak tolong mak katanya. Hebat nya budak ni. Masih terlalu kecil untuk mengerti tentang tanggungjawab. Tapi dia dah sampai ke tahap tu. Kagum. Lagi satu. Rupanya dia sudah pandai memasak. Kalau pagi2 mak dia tak sihat or bangun lambat ke. Dia yang akan memasak sendiri untuk dijadikan bekal pergi sekolah. Amacam gadis2 di luar sana? Tak tercabar ke?hehe

Tentang agama pulak. Aku tanya sejak bila start pandai solat. 6 tahun jawabnya. Dan tak tinggal pun solat tu. Tanya pula sejak bila pandai baca Al Quran. Seawal darjah 2 sudah khatam dan sekarang dah 5 kali khatam! Terfikir juga aku sape yang ajar semua tu. Ayah dia yang ajar jawabnya. Aku mula membayangkan pekerti ayah dia. Moga berpeluang untuk berjumpa satu masa nanti. Saje je aku tanya pernah puasa sunat tak? Aku membayangkan budak usia macam dia memang puasa wajib je tahu. Rupanya dia cakap ada jugak dia puasa sunat. Biasanya hari khamis. Tentang ayat al quran yang dia dah hafaz pula dia kata setakat ni baru surah yassin je. Baru je mula sekolah tahfiz tu. Cuba jawab kat aku. Macam mana keadaan kanak2 di sekeliling korang? Secara jujurnya anak sedara aku semuanya tewas.

Aku ada juga bertanya tentang orang yang belajar kat sekolah tu. Ada la dia cerita tentang budak2 yang belajar situ. Tapi aku tertarik bila dia cakap ada yang dapat sambung ke Mekah. Dia pun nak sambung belajar kat sana. Dia nak pergi ke Mekah. Tiba2 terpacul dari  mulut dia “cita2 saya nak jadi ustaz”. Waaa...... Mana nak jumpa budak2 zaman sekarang yang  begitu jelas cita2nya nak jadi seorang ustaz.

Dari sudut akhlak budi pekerti pula memang aku boleh bagi A kat si Zamani ni. Cakap sentiasa lemah lembut. Tak putus2 dia ucap “ Terima kasih bang”. Banyak kali pulak tu ditambah dengan intonasi yang lembut dan sopan. Adoi. Nak je aku jadikan adik angkat. Hehe. Dengan muka yang comel dan sentiasa tersenyumnya. Wajah yang bersih berketayap putih. Terdetik nak ambil gambar dia. Tapi apakan daya. Handphone gua murah je bro. Takde kamera. So simpan je la hasrat tu.

Aku nak sangat terus keep in touch dengan budak ni. So aku pun tanya la kut ayahnya ada nombor telefon ke. Takde. Mak nye pun takde. Adoi. Camne la nak jumpa lagi. Tapi dia memang setiap petang ada kat situ jual kuih katanya. Kecuali hari ahad. Insyaallah boleh jumpa lagi lepas ni katanya. Aku harap sangat boleh berjumpa lagi. Teringin untuk melawat rumah dia. Teringin nak tengok dia membesar menjadi seorang Ustaz kelak.

Pertemuan kami berakhir semalam dengan ucapan “terima kasih bang” dari Zamani. Aku offer nak hantar dia ke rumah. Tapi dia menolak. Emak dia tak bagi katanya. Lagipun mungkin dia ambil langkah berjaga2 kut. Mana la tahu kut aku ni dari sindiket jual budak ke. Hehe. Tapi memang aku nak tau sangat rumah dia kat mana. Ada la dia bagitahu arahnya. Jadi aku pun pergi la pusing kat area yang di cakap tu. Aku rasa aku tahu dah area rumahnya. Nama dah tahu. Area rumah tahu. Sekolah tahu. So peluang untuk aku cari dia lagi lepas ni agak besar la kan? Moga2 la...

Keseluruhannya, Aku sangat simpati dan kagum dengan Zamani ni. Sangat sukar untuk berjumpa dengan budak macam ni dah zaman sekarang ni. Umur baru 13 tahun. Tapi dah berfikiran mengalahkan orang sebaya aku. Lagi satu. Mungkin ayah dia tak mampu menyediakan PS2, handphone, baju cantik dan macam2 lagi yang diinginkan oleh kanak2 sebaya Zamani. Tapi aku yakin ayah dia telah berjaya menyediakan apa yang perlu untuk membentuk anak yang mengikut acuan yang sepatutnya.

Akhirnya. Cuba kita refleksi diri. Hitung diri kita balik. Dari segi pengorbanan kepada keluarga. Sejauh mana kita dapat mengatasi Zamani? Dari segi pembacaan Al Quran. Sejauh mana kita dapat mengatasi Zamani? Dari segi budi pekerti. Sejauh mana kita dapat mengatasi Zamani? Dari segi puasa sunat. Sejauh mana kita dapat mengatasi Zamani? Dari segi penjagaan solat. Sejauh mana kita dapat mengatasi Zamani? Kita ada segalanya untuk melengkapkan diri kita itu. Tetapi kenapa orang yang tidak ada sperti Zamani yang mampu lebih hebat dari kita? Jawapannya.... Kerana orang yang ada ni SANGAT JARANG BERSYUKUR. Kita tidak memanfaatkan apa yang kita ada dalam erti kata untuk menzahirkan kesyukuran...Moga kita lebih bersyukur selepas ini.

Mari menyukat diri kita dengan meletakkan Zamani sebagai sukatan piawainya.

Wallahualam...



13 comments:

Anonymous said...

sebutir permata di celahan kaca..

Anonymous said...

moga adik zamani menjadi salah satu rantaian perjuangan dakwah Islam..macam mana nak jadikan dia macam tu..? keep in touch dengan dia k..jgn lepaskan mad'u macam tu..semoga berjaya menjadi murabbi terbaik buatnya.. :)

Zulgeologist said...

anon 1 : yup.permata yang bakal semakin bersinar.

anon 2 : insyallah. Already in my mind :-)

Anonymous said...

Zulqurnain, best lah entri ang kali ni. aku ingat tadi hang menemubual Zamani slam, rupanya hang seronok duk temubual zamani al-islam.alhamdulillah.

bila nak buat entri pasal KuPIK masa kat UKM dulu?


-bukan budak IZISC-

Zulgeologist said...

Anon : Tq sgtt2..ALhamdulillah kita masih ada anak kecil yg macam tu :-)

Insyaallah nnt aku cuba usahakan :-)

ketawariang said...

sy x rasa dkt tmn bukit dahlia ada maahad... xpernah tau pun...

dah check ke?

Zulgeologist said...

ada. Memang dah cek. Kawan sy pun ada duk kt taman dahlia. dia cakap memang ada. Orang pasir gudang gak ek?

ketawariang said...

sorry... smlm tny kt tunang sy,rupenye ade maahad kt situ...
tmpt die tersorok sbb tu xtau kot wlpn setiap hari lalu situ dulu...
haah org PG jugak... :)
rasany pernah jumpa budak ni ms mkn kt sblh bus stand masai...

Zulgeologist said...

Ok2.nanti mana tau kalau aku ada projek kat sana.boleh la lepak kat ayam penyet masai. Time tu dah boleh lepak ngan suami ko kut.hehe.

Nanti kalau jumpa lg.boleh la kem salam kat dia:-)

ketawariang said...

ayam penyet kg pasir putih... boleh je... terbaik... hehe
nnt aku belanja...

ok insyallah... :D

Zulgeologist said...

oh.canteek..boleh beraya terus.hehe.

Anonymous said...

woo~
~ skola tfz ue... Beks skola aq.. Bangga kjpp.

Zulgeologist said...

oh.kalau jumpa budak tu kem salam naaa

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Share link korang